CLICK HERE FOR FREE BLOGGER TEMPLATES, LINK BUTTONS AND MORE! »

Wednesday, 12 December 2012

AkU + KAU

Assalamualaikum kpd sahabat yg sudi menjenguk blog yg x seberapa nie ;)
Sedikit pengalaman yg nk saya kongsikan di malam yg penuh hening ni.. apa bendanya aku
+ kau ni??? cerita cinta ke?. kalau nk taw baca la smpai abis yea^_^
   Actually semalam saya join sebuah talk yg dianjurkan oleh SLC, USIM sempena MANSAF'12 . Talk tu bertitle "AKU + KAU". Menarik kan? Tazkirah + Konsert = TAZSERT. Bukan tazkirah je, tp konsert pn ada. Bukan sebarangan konsert yea.. Ahli panel yg menghangatkan program ni ialah Dr. Irwan bin Muhd Subri (ketua program Sarjana Muda Fiqh & Fatwa) & Ustazah Nabilah bt Yusof (Tanyalah Ustazah TV9 & Pensyarah Fakulti Syariah & Undang2) & penampilan istimewa ialah Ustaz Haslin bin Brahim yg juga di kenali sekarang ni dengan panggilan Ustaz Bollywood.
   Sejujurnya sebelum talk ni start, saya igt aku+kau ni berkisahkan pasal cinta.. Termalu juga dengan diri sendiri..teringat pasal cinta je. Padahal berkisahkan tentang masyarakat. Pasal orang yg berada di sekeliling kita. Pasal orang yg mementingkan diri sendiri. Dalam erti kata lain yg senang nk faham ialah "SELFISH". Aku dengan hal aku & kau dengan hal kau. So, sahabat sekalian, kita perlu cakna isu ni supaya diri kita sentiasa disegani oleh masyarakat luar. Supaya kita taw nk menyesuaikan diri kita dalam masyarakat. Penting sangat!!!! Isu ni umum. Macam2x situasi kita boleh kaitkan.
Firstly, jiran tetangga kita. Dari apa yg saya lihat, hidup bermasyarakat sekarang ni dh xmcm dulu. Masyarakat sekarang ni sibuk buat hal sendiri sampaikan siapa jiran sebelah rumah pun xkenal. Teruk sgt la kan klu ada org mcm 2. Secondly, hubungan rumah tangga. Emm, isu pasal ni saya xpndai bercerita coz masih mentah lg dalam hal ni coz xkhwin lg kn. Nk kongsi apa yg ustaz Haslin ckp trasa malu plak =) the next point pasal kawan @ rakan. Isu pasal ni la yg paling utama untuk yg berumur mcm saya nie. Yg masih belum berkahwin ni (",)..hee..ayat budget ckit.. Isu yg relate pasal aku kau dalam persahabatan ni ialah kita sebagai manusia kena la berbuat baik kepada orang lain . Jangan sesekali kita meyakiti hati orang lain. Bila sekali terasa selamanya akan tersimpan dalam lubuk hati yg paling dalam tu. Susah sgt nk memaafkan. Kita juga haruslah ambil berat & ambil tahu psal kwan kita.. Bukan saya nk suruh korg jga tepi kain orang. Tp untuk kita eratkan lg hubungan silaturrahim antara kita & kawan2 yg lain. Coz kita semua saling memerlukan. Xboleh nk hidup sendirian. Paling tidak pun ukirla garis senyuman di bibir tu. Macam tajuk buku "Senyumlah" tu ;) Itu pun salah satu cara utk kita sama2x memanjangkan tali silaturrahim sesama kita. Dan kena sentiasa igt, bertolak ansur tu pun penting juga. Apa yg saya kongsi ni based on apa yg saya dapat dari ustaz & ustazah semalam. Seperti Firman Allah s.w.t :

   
كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ
Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji),  serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman).  (Surah Ali `Imran: 110)

Dalam konteks nk jaga hati kawan ni, macam2x sudut perlu kita taw. Kita sebagai manusia kadang2x sering terleka. Kadang2x kita xsedar perbuatan kita tu membuatkan insan lain terluka. Sejujurnya saya nk berkongsi, diri ni banyak sgt trasa hati dengan kawan2x. Banyak sgt kecewa dalam persahabatan ni. Macam ustaz & ustazah ckapla, kadang2x kawan ni dorang xtaw, xsedar dia dah sakitkan hati orang lain. Sekali trasa sampai mati akn ingat. That's true. It's happened in my life. Tapi xboleh la smpai nk berdendam. Saya selalu muhasabah balik diri ni. Mungkin dalam masa yg sama saya pun pernah sakitkan hati orang lain tanpa saya sendiri sedar. Tu la salah satu cara utk saya lupakan seketika apa yg orang buat kt saya. Mengelakkan dr berfikir, tp biarla terbuku dlm hati:) Xkan coz pasal ni kita nk bermasam muka, nk berdendam smpai xckap antara satu sama lain.  Sesungguhnya perbuatan ni dilarang oleh Rasulullah. Seperti hadis Daripada Anas r.a bahawasanya Nabi s.a.w bersabda :
" Janganlah kamu saling benci-membenci, dengki-mendengki, belakang-membelakangi dan pulau-memulau. Dan jadilah kamu hamba-hamba Allah yang bersaudara (dengan berkasih-sayang dan ziarah-menziarahi). Dan tidak halal bagi seorang muslim meninggalkan (memulaukan) saudaranya lebih dari 3 hari ". (Hadis riwayat Bukhari dan Muslim.)
~~~Berbisik-bisik..
 Dari Ibnu Mas'ud Radliyallaahu 'anhu bahwa Rasulullah Shallallaahu 'alaihi wa Sallam bersabda: "Apabila engkau bertiga maka janganlah dua orang berbisik tanpa menghiraukan yang lain, hingga engkau bergaul dengan manusia, karena yang demikian itu membuatnya susah."
Sahabat sekalian.jangan igt bila kita berbisik tu kita rasa suka, rasa senang dengan perbuatan kita. Kalau ada diantara org yg berbisik2x itu orang ketiga, kalau org ketiga itu terasa hati, maka berdosa la dua orang tu td.. Nmpak mcm simple sgt feel kta tu kan.. Tp memberi kesan yg besar terhadap diri yg buat tu. Walaupun x mengata kt org ketiga tu pun, tp hukumnya ttp sama. Berbisik2x bukan je duduk rapat2x mulut berbisik terus ke telinga, tp byk cara. Skrg ni ber'sms', sama2x ketawa, buat memek muka.. Pd pandangan saya semua tu sama je mksud n situasi dgn berbisik2x tu. Hmm..susah kn..so kena la sama2x kita muhasabah diri kita balik. Benda ni semua berlaku time kita xsedar. Tu x masuk lg bab mengumpat.. Perbaiki diri sendiri dulu sebelum nk tegur orang lain.
P/S : Semua ni saya tulis utk mengingatkan diri saya sendiri n juga sahabat2 yg lain. Kita sbg manusia xkn terlepas dari bt salah & silap. Saya sendiri pn pnah bt apa yg saya tulis ni. So, lpas ni sma2x kita muhasabah perbaiki balik diri kita yea sahabat semua. Ustaz Bollywood ckp , seorang tu sentiasa berbuat baik sepanjang kehidupan dia di dunia. Di akhirat sejengkal lg kaki dia nk melangkah ke syurga, tp disebabkn perbuatan dia terhadap manusia, dia terhumban ke dalam neraka. Seorang lg sentisa berbuat jahat. Sejengkal lg kaki dia nk melangkah ke neraka, tp disebabkan dia bertaubat, dia dimasukkan ke dalam syurga dengan Rahmat Allah s.w.t.  Subhanallah..semoga kita juga sampai ke JannahNya. Amiinn Ya Rab.

Setakat ni jela yg mampu saya share. Mohon kpd sahabat yg singgah di blog saya ni tinggalkan komen wlupun ckit..k ;) 
~ Renung2kan & Selamat Beramal (utk saya juga =) )

Friday, 16 November 2012

^ Nilai Sebuah Persahabatan ^

Assalamualaikum sahabat sekalian..
Lama sgt rasa blog ni x di update.. ntah sbuk apa pn xtaw la ^_^
Ntah knapa, kisah kali ni buat saya tertarik tuk berkongsi dgn sahabat yg sudi menjenguk blog saya nie..
maybe ada something special & ada hikmah disebalik kisah ny wlupun sblm ny saya selalu jgk spend time dgn kwn2 & byk juga tempat yg ktorg pegi=)
tp xpela...jom baca ~~

~Al-kisah sahabat2ku ~
Alhamdulillah, dalam kesibukan menyiapkan assignment yg menimbun, imtihan nisfi yg beratur menunggu, saya & kawan2 dpt juga luangkan masa bersama.. "The Mines" menjadi destinasi & menjadi saksi betapa bernilainya sebuah persahabatan buat diri ni.. lain yg dirancang, lain yg menjadi..coz kita sbagai hamba hanya mampu merancang, tp Allah s.w.t yg menentukan. Mungkin ada hikmah di sebalik semua tuu=) Study tetap study, tp as a student kita pn mst la nk release tension jg kn.. so, xsalah la skali skala kta "enjoy" ckt..tp at the same time, jgn lupa Sang Pencipta kita.. coz 2 jgk la, kita kena bersahabat dgn sahabat yg kita ada dgn dia buatkan kita teringat kepada-Nya=) so, persahabatan fisabilillah jgk penting, kerana sahabat mencerminkan diri kita.. n_n



Sahabat sekalian, usahlah dikau memutuskan sesuatu persahabatan kerana perkara yang remeh temeh...
kerana 
mungkin kita tidak akan berjumpa sahabat seperti mereka lagi...
sayangilah selagi mereka beerti buat kita~_~ 


sahabat yg selalu membuatkan diri ni tersenyum=)


kau sahabatku, kau teman sejati (",)

 Indahnya ciptaan Allah s.w.t.. ktorg amik pict ni time otw msuk dalam Mines..
cantikkan..Subhanallah :-)

Thanks to all my friends n_n

Apabila kau ingin berteman,
Janganlah kerana kelebihannya,
Kerana mungkin dengan satu kelemahan,
Kau akan menjauhinya.
Andai kau ingin berteman,
Janganlah kerana kebaikannya,
Kerana mungkin dengan satu keburukan,
Kau akan membencinya.
Andai kau ingin bersahabat,
Janganlah kerana ilmunya,
Kerana apabila dia buntu,
Kau akan memfitnahnya.
Andai kau ingin berkawan,
Janganlah kerana sifat cerianya,
Kerana andainya dia tidak pandai menceriakan,
Mungkin kau akan menyalahkannya.
Andai kau ingin bersahabat,
Terimalah dia seadanya,
Kerana dia juga manusia biasa.

sekian sudah...

~kasihfathunnisa~

Thursday, 3 May 2012


to all my friends ^_^

Hello There you're a Nice Person

 Did Anyone  Ever Tell You,
Just  How Special You Are
The Light that You Emit
Might even Light a Star


Did Anyone Ever Tell You
        How Important You Make Others Feel
    Somebody out here is Smiling
    About Love that is so Real


Did anyone tell you
Many Times, When They were Sad  
Your E-mail made Them Smile a bit
In Fact It made Them Glad




For the Time You Spend 
Sending Things
And Sharing whatever You Find
There are No Words to Thank You
But Somebody, Thinks You're Fine
Did Anyone Ever Tell You


Just How Much They Like You
 Well, My Dearest " Online " Friend
 Today I am Telling You
 I HOPE I GET THIS BACK
I believe that without a friend you are missing out on a lot!!!



 
          

Friday, 24 February 2012

**IbAdAt jAdi dOsA jikA riAk**

Bismillahhirrahmanirrahim...
Kali ni saya nak berkongsi dengan sahabat-sahabat yang sudi singgah diblog saya tentang ibadat jadi dosa jika kita berasa riak. Sebenarnya ilham ni pun dapat bila sahabat-sahabat saya bertanya tentang hal ni. Jom kita baca kt bawah ni..=)




SESUNGGUHNYA orang mukmin yang sebenarnya ialah orang selalu menjauhi sesuatu yang akan menjadikan dirinya bersifat riak dan sombong. Ini kerana, sifat sedemikian dapat menghapuskan semua pahala dan orang yang melakukannya akan dihina oleh Allah pada hari akhirat kelak kerana Allah sangat membenci perbuatan itu.

Sebaliknya Allah sangat menyukai orang yang ikhlas dalam setiap amalannya yang beribadah kepadanya semata-mata kerana tidak mengharapkan sesuatu, kecuali dengan keredaanAllah.Dia beribadah kepada Allah kerana patuh kepada khaliqnya(pencipta).

Dengan ini, Allah tidak akan menerima amal ibadat yang dilakukan dengan terpaksa seperti firman Allah yang bermaksud : "Dan tidaklah mereka itu diperintahkan kecuali (hanya) untuk mengabdikan diri kepada Allah dengan ikhlas dalam menjalankan agama dengan lurus." (Surah Al-Bayinah, ayat 5).

Sering kali suatu ibadat menjadi dosa hanya kerana sipelakunya riak. Amal ibadat yang dilakukannya bukan lahir daripada hati ikhlas melainkan kerana ingin dianggap sebagai seorang yang berbudi baik atau ingin dikenal sebagai dermawan. Sikap dan perangai orang seperti di atas dapat kita temui dalam al-Quran.

Firman Allah yang bermaksud : "Hai orang beriman, janganlahkamu menghilangkan (pahala sedekahmu) dengan menyebutnya dan menyakiti (perasaan si penerima) seperti orang yang menafkahkan hartanya kerananya kepada manusia dan ia tidak beriman kepada Allah dan hari kemudian.

Maka perumpamaan orang seperti batu licin yang di atasnya ada tanah, kemudian batu itu ditimpa hujan lebat, lalu menjadilah ia bersih(tidak bertanah).Mereka tidak menguasai sesuatu pun dari apa yang mereka usahakan oleh Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang kafir." (Surah al-Baqarah ayat 264).

                                               
                        ~_~kasihfathunnisa~_~


Wednesday, 22 February 2012

*-* sEguMpAL dArAh bErnAmA hAti *-*

HATI

Wahai hati, 
Usah dikenang peristiwa semalam,
Jika mengingatinya membuatkan dirimu gundah-gulana.

Terkenang detik itu,
Engkau terus berbicara,
Bersama desiran bayu malam,
Lidah kelu untuk melafazkan,
Justeru titisan embun membeku,
Umpama kerasnya dirimu hati, 
Enggan menerima erti sebuah kesilapan.


Wahai hati, 
Engkau perlu terus tabah,
Jangan mudah berputus asa,
Kerana rahmat Allah sentiasa terbentang luas di hadapan sana,
Hanya dirimu yang perlu mencari sinar nur HidayahNya,
Agar terang dan bercahaya jalan yang engkau lalui.


Ya Rabbal Izzati,
Titipkan ke dalam hatiku,
Secebis rasa kesabaran,
Sebagai azimat agar diriku,
Terus dilindungi perisai ketabahan,
Lambang keutuhan iman dan tawakkal,
Benteng kekuatan diri ini,
Ya Rabbi!


~kasihfathunnisa~

Sunday, 19 February 2012

~kELuhAn rAsa, pAsti ada hikmAh disEbALikNyA~

Assalamualaikum w.b.t...
Di sini tqah juz nak berkongsi keluhan hati tqah time dpat taw apa yg tqah idamkan xdpat..Hanya Allah yg taw mcm mna perasaan tqah masa tu. Macam nk nangis je rasa. Yela..subjek yg kita xmnat mcm mna nk blajar kn=) Tp smua tu berakhir bla Allah anugerahkan tqah shabt2x yg dpt mndorong tqah lupakan apa yg tqah rasa. Dorg ckp Allah dh plih yg terbaik utk tqah. Terima Kasih Ya Allah di atas kurniaan-Mu & juga sahabat tqah yg tqah sayang^-^
Kat bwah ny tqah nk kongsi ckt ayat2x supaya kta xrsa sedih & keluh kesah bila kta diuji..sma2x bca yea~-~


*AKU TAK DAPAT TAHAN!!!.... "...dan jgnlah kamu berputus asa dr rahmat Allah. Sesungguhnya tiada berputus asa dr rahmat Allah melainkan kaum yg kafir." -(Surah Yusuf ayat 12)


*KEPADA SIAPA AKU BERHARAP?..... "Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain drNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal." -(Surah At-Taubah ayat 129)


*APA YANG AKU DAPAT DRPD SEMUA INI?..... "Sesungguhnya Allah telah membeli dr org2 mu'min, diri, harta mereka dengan memberikan syurga utk mereka... .. -(Surah At-Taubah ayat 111)


*BAGAIMANA HARUS AKU MENGHADAPINYA?.... "Wahai orang-orang yang beriman! Bersabarlah kamu (menghadapi segala kesukaran dalam mengerjakan perkara-perkara yang berkebajikan), dan kuatkanlah kesabaran kamu lebih daripada kesabaran musuh di medan perjuangan), dan bersedialah (dengan kekuatan pertahanan di daerah- daerah sempadan) serta bertaqwalah kamu kepada Allah supaya, kamu berjaya (mencapai kemenangan)." -(Surah Al-Imran ayat 200)...."Dan mintalah pertolongan (kepada Allah) dengan jalan sabar dan mengerjakan sembahyang; dan sesungguhnya sembahyang itu amatlah berat kecuali kepada orang-orang yang khusyuk" -(Surah Al-Baqarah ayat 45)


*RASA FRUST?..... "Jgnlah kamu bersikap lemah, dan jgnlah pula kamu bersedih hati, padahal kamulah org2 yg paling tinggi darjatnya, jika kamu org2 yg beriman." (Surah Al-Imran ayat 139)


*KENAPA UJIAN SEBERAT INI?..... "Allah tidak membebani seseorang itu melainkan sesuai dengan kesanggupannya." -(Surah Al-Baqarah ayat 286)


*KENAPA AKU TAK DAPAT APA YG AKU IDAM-IDAMKAN?..... "Boleh jadi kamu membenci sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi pula kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui." -(Surah Al-Baqarah ayat 216)


*KENAPA AKU DIUJI?...... "Apakah manusia itu mengira bahawa mereka dibiarkan saja mengatakan; "Kami telah beriman," sedangkan mereka tidak diuji? Dan sesungguhnya kami telah menguji org2 yg sebelum mereka, maka sesungguhnya Allah mengetahui org2 yg benar dan sesungguhnya Dia mengetahui org2 yg dusta." (-Surah Al-Ankabut ayat 2-3 )


So, kwn2x semua mari sama2x kita renungkan balik yea..Apa yang Allah kurniakan kepada kita itu adalah yg terbaik untuk kita.Pasti ada hikmah disebaliknya. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.


~~kasihfathunnisa~~

Thursday, 12 January 2012

CintA suAtu fitrAh yAng iNdAh^-^

 Adakah bercouple salah? Saya akan kata, ya. Adakah ianya haram? Saya akan diam dahulu. Adakah bercinta itu salah? Saya kata TIDAK.
Kenapa kita nak salahkan cinta, sedangkan cinta adalah satu perasaan fitrah, yang saya yakin 100% daripada kita mestilah pernah merasai keindahan cinta, betul tak? Cinta kepada ibubapa, cinta kepada abang, kakak, adik dan anak-anak saudara, cinta kepada sahabat, cinta kepada guru, cinta kepada barang-barang milik kita, cinta kepada kucing kesayangan.
Jadi, cinta itu adalah sebuah perasaan fitrah yang cukup indah, jika diletakkan pada tempat yang betul, jika diberikan kepada orang yang tepat, dengan CARA YANG BENAR mengikut landasan Islam.
Pemilik cintaku setelah Allah dan Rasul
"Tahu dengan tepat tak semestinya faham dengan jelas" (Ustazah Fatimah Syarha)
Kalau kita ditanya siapakah pemilik cinta kita yang utama? Saya sangat yakin bahawa setiap daripada kita pasti mampu untuk menjawab Allah. Dan siapakah pemilik cinta ini selepas Allah? Dan pastilah jawapan yang kedua adalah Rasulullah s.a.w.
Jadi, setiap daripada kita sebenarnya mempunyai pengetahuan yang sangat tepat tentang pemilik cinta yang utama. Tapi yang menjadi persoalannya, adakah kita benar-benar faham dengan jelas tentang hakikat ini?
Buktikan cinta padaNya
Di mulut, kita kata cinta yang utama adalah Allah. Tapi realitinya yang sentiasa dalam fikiran kita, adakah benar ianya milik Allah?


Dalam sehari, berapa kali kita ingat Allah? Biar saya bagi jawapan- minimun 5 kali, 5 kali waktu solat. Itu masa yang kita peruntukkan untuk ingat pada Allah (Itupun kalau kita solat setiap waktu).
Dan dalam 5 kali tu, berapa minit kita ingat Allah? Saya bagi minimun waktu solat 1 kali 5 minit, 5 kali solat, 25 minit. Dibandingkan dengan masa sehari: 1440 min. Tolak waktu tidur, saya ambik 5 jam: Tinggal 1140 minit. Tolak dengan waktu solat, tinggallah 1115minit ~+/- 18 jam. Agak-agak 18 jam ni kita peruntukkan untuk apa ye? Study? Kerja? Sembang-sembang? Makan-makan? Atau teringatkan seseorang? (Itupun kalau solat kita betul-betul khusyuk. Kalau nak tolak lagi dengan minit-minit yang tak khusyuk, agak-agak berapa minit je yang tinggal untuk kita ingat Allah?)
Tadi kita kata cinta kita yang pertama adalah Allah. Takkan lah orang bercinta kejap je ingat pada kekasih dia? Mustahil.... Orang bercinta kan biasanya hanyut dengan angan-angan, tak sabar setiap kali nak berdating, asyik nak bercakap dengan dia, berjumpa dengan dia, sebut nama dia pun dah cukup buatkan pipi blushing. Wah! Bercinta sakan! Paling best bila dapat hadiah daripada si dia. Hati berbunga-bunga dengan senyum yang tak boleh hilang.
Kitakan kata pemilik cinta kita yang utama adalah Allah? Dah tepat dah. Tapi, kita betul-betul faham dengan jelas ke? Kefahaman biasanya akan disalurkan kepada perbuatan.
"Betul, cinta utama saya memang pada Allah. Tapi, kita kan tak boleh nampak Allah. Jadi, macam mana dikatakan nak dating dengan Allah?"


Solat. Tak terasa ke masa solat adalah waktu kita dating dengan Allah. Hanya kita dan Dia. Walaupun solat berjemaah sekalipun, masa kita solat, ada kita borak dengan orang sebelah? Pastilah tak, kan? Hanya kita dan Dia. Masa kita solat, orang sebelah boleh dengar ke apa yang kita cakapkan? (selain apa yang imam baca) Mestilah tak, kan. Jadi, siapa yang tahu? Hanya kita dan Dia. Masa kita solat, adakah kita nak ambil kisah apa yang sedang berlaku kat sekeliling kita? Orang lalu lalang, orang tengah berborak, bunyi macam-macam. Adakah kita nak berhenti solat nak ambil tahu tentang hal-hal ni? Mestilah tak sama sekali!
Sebab apa? Sebab kita sebenarnya sedang dating dengan Allah. Hanya kita dan Dia. Kalau dating dengan lelaki yang tak halal bagi kita, kita tak dapat pun nak dating se"sweet" kita dating dengan Allah. Kita duduk makan-makan, kawan-kawan nak join sama, tumpang sekaki. Paling tak best siap suruh belanja sekali. Kalau kita dating dengan lelaki yang tak halal bagi kita, nak cakap something yang sweet pun malu (yang tak bertempat) sebab nanti orang lain dengar. Kalau kita dating dengan lelaki yang tak halal, mesti sentiasa rasa serba tak kena. Kalau duduk kat mall, nanti kawan sekuliah nampak, rasa segan. Nanti kalau orang satu kampung tengok, takut bagitau kat mak ayah. Ini adalah sebuah perasaan yang tak secure.
Tapi, bila kita benar-benar faham sejelas-jelasnya tentang cinta kepada Allah, pasti hati cukup rindu nak berjumpa dengan Allah. Berangan-angan,"Ya Allah, satu hari nanti, tempatkanlah aku di syurga, moga aku dapat bertemu denganMu. Pemilik cintaku yang sebenar."
Bila kita cinta kepada Allah, kita tak sabar-sabar nak menunggu waktu dating. Dan waktu dating yang Allah wajibkan kita rasa tak cukup. Jadi kita nak tambah lagi dengan solat sunat. Kalau dah rindu yang teramat, kita nak jumpa Allah pada waktu istimewa, waktu di mana orang yang tak cukup cinta kepada Allah takkan ada di sekeliling kita. Satu waktu yang hanya pencinta-pencinta Allah yang tahu dengan tepat, dan faham dengan jelas sahaja yang ada. Waktu di sepertiga malam, waktu yang cukup tenang. Hanya kita dan Dia.
Dan cintanya kita pada Allah, sebut je nama Allah rasa perasaan berdebar-debar.
"Sesungguhnya orang yang beriman ialah mereka yang bila disebut nama Allah, gementarlah hati mereka, dan apabila dibacakan ayat-ayat-Nya, bertambahlah iman mereka (kerananya), dan hanya kepada Tuhanlah mereka bertawakkal." (Al-Anfal:2)
Dan terkadang pada saat-saat tertentu, bila mana kita sangat-sangat perlukan seseorang, kita sebut je nama Allah, sudah cukup untuk buatkan hati kita tenang. Inilah pemilik cinta kita yang sebenar.
"..Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah hati menjadi tenang" (Ar-Ra'd:28)
Dan yang paling syok, dengan Allah, kita boleh mintak APA-APA SAHAJA tanpa perlu kita memberi sesuatu untuk dapatkan sesuatu. Tapi yang lagi best, Allah adalah pemilik cinta yang paling memahami. Dia tak bagi semua yang kita minta. Bukan Allah kedekut. Tapi Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kita. Yang mungkin terkadang kita memberontak sebab tak dapat apa yang kita nak. Dan mungkin terkadang kita rasa nak merajuk. Dan Allah akan pujuk. Dan Dia akan bagi apa yang kita minta pada WAKTU YANG TEPAT, ataupun terkadang Allah berikan sesuatu yang lain daripada apa yang kita minta tapi ITULAH SEBENARNYA YANG TERBAIK buat kita. Pasti hati kita berbunga-bunga mekar dengan kuntuman sakura di dalam hati yang ada taman tu. Pada masa itulah mungkin baru kita akan sedar, siapakah pemilik cinta kita yang sebenar. Pastilah Dia, hanya Dia, Yang Maha Mengetahui, Yang Maha Pengasih, Yang Maha Penyayang.
Lau Kaana Bainana

Selepas Allah, perasaan fitrah ni patut diberikan kepada siapa? Pasti mudah nak menjawab, Rasulullah s.a.w.
Tepat, tapi adakah dengan kefahaman yang jelas?
Kita kata cinta kita yang pertama adalah Allah. Solat 5 waktu, setel. Jadi, kita dah tunjukkan cinta kita kepada Allah. Tepat setiap waktu solat, tak pernah tinggal.
Jadi, macam mana pulak dengan cinta kepada junjungan mulia Nabi Muhammad s.a.w?
Kita jawab selawat. (Pasti ke setiap hari kita peruntukkan waktu untuk selawat kepada Nabi? Luar daripada waktu solat? Jom sama-sama check diri sendiri).
Cukup ke perasaan cinta kita macam tu je? Rasulullah pemilik cinta kita yang kedua. Sedangkan cintanya Rasulullah pada kita, di saat hampir tiba kewafatan baginda, baginda teringat pada kita, "Ya ummati, ya ummati.." Tapi kalau kita? Mesti kita sebut, "Sakitnya, sakitnya!!"
Jadi, macam mana nak tunjukkan cintanya kita pada Rasulullah. Adakah selawat tu dah cukup?
Kalau cinta, perlu ada bukti! Sedangkan kalau bercinta dengan lelaki yang tak halal, kita sanggup buktikan cinta kita pada dia. Sanggup habiskan duit untuk keluar jumpa dia. Sanggup belikan hadiah birthday dia yang kadang-kadang dia tak belikan apa-apa pun untuk kita sebab nature lelaki yang kadang-kadang tak ambil kisah. Cintanya kita pada seorang lelaki yang tak halal sehingga rela untuk tangan yang suci ini dipegang, diri yang bersih ini disentuh, sedangkan hakikat sebenar bila dia pegang sahaja tangan kita, bila dia berani menyentuh kita bermakna dia menghina maruah dan harga diri seorang muslimah! Dia tak pelihara kehormatan kita sebagai seorang wanita muslim yang sepatutnya secantik mawar berduri, melainkan dia menjadikan kita seperti gula-gula yang tiada pembalut. Yang jika tiba masanya akan jatuh ke lantai dan menjadi kotor. Dan selepas tu, adakah akan datang lelaki yang sanggup nak mengambil gula-gula yang dah dipenuhi kotoran tanah? Ini adalah bukti cinta kita pada dia. Dan dia? Lari mencari gula-gula yang baru.
Di kisahkan pada suatu hari ketika Rasulullah saw bersama-sama sahabatnya seraya baginda bertanya kepada mereka :
"Siapakah yang paling hebat imannya?" tanya Rasulullah.
"Malaikat," jawab sahabat.
"Bagaimana para malaikat tidak beriman kepada Allah sedangkan mereka sentiasa hampir dengan Allah," jelas Rasulullah.Para sahabat terdiam seketika.
Kemudian mereka berkata lagi, "Para nabi"."Bagaimana para nabi tidak beriman, sedangkan wahyu diturunkan kepada mereka".
"Mungkin kami," celah seorang sahabat
."Bagaimana kamu tidak beriman sedangkan aku berada ditengah-tengah kamu," pintas Rasulullah menyangkal hujah sahabatnya itu. "Kalau begitu, hanya Allah dan Rasul-Nya sahaja yang lebih mengetahui," jawab seorang sahabat lagi, mengakui kelemahan mereka.
"Kamu ingin tahu siapa mereka? Mereka ialah umatku yang hidup selepasku. Mereka membaca Al Quran dan beriman dengan semua isinya. Berbahagialah orang yang dapat berjumpa dan beriman denganku. Dan tujuh kali lebih berbahagia orang yang beriman denganku tetapi tidak pernah berjumpa denganku," jelas Rasulullah.
Suasana di majlis pertemuan itu hening sejenak. Semua yang hadir diam membatu. Mereka seperti sedang memikirkan sesuatu. Lebih-lebih lagi Saidina Abu Bakar. Itulah pertama kali dia mendengar orang yang sangat dikasihi melafazkan pengakuan demikian. Seulas senyuman yang sedia terukir dibibirnya pun terungkai. Wajahnya yang tenang berubah warna. "Apakah maksudmu berkata demikian wahai Rasulullah? Bukankah kami ini saudara-saudaramu?" Saidina Abu Bakar bertanya melepaskan gumpalan teka-teki yang mula menyerabut fikiran.
"Tidak, wahai Abu Bakar. Kamu semua adalah sahabat-sahabatku tetapi bukan saudara-saudaraku,"suara Rasulullah bernada rendah.
"Kami juga saudara-saudaramu, wahai Rasulullah," kata seorang sahabat yang lain pula.
Rasulullah menggeleng-gelengkan kepalanya perlahan-lahan sambil tersenyum. Kemudian baginda bersuara, "Saudaraku ialah mereka yang belum pernah melihatku tetapi mereka beriman denganku sebagai Rasulullah dan mereka sangat mencintaiku. Malahan kecintaan mereka kepadaku melebihi cinta mereka kepada anak-anak dan orang tua mereka."
"Aku sungguh rindu hendak bertemu dengan mereka," ucap Rasulullah lagi setelah seketika membisu dengan berbaur kesayuan pada ucapannya itu.
Rindunya Rasulullah pada kita...  Dan kita?
Lau kaana bainana.. Jika baginda berada di antara kita. Sedang menaip sms kepada lelaki yang tak halal bagi kita, kalau baginda berada di antara kita, sanggup tak kita tunjukkan sms yang sedang kita taip tu pada baginda s.a.w? Sedang kita bergayut di telefon dengan lelaki yang tak halal bagi kita, sanggup tak kita teruskan perbualan seandainya baginda berada bersama kita? Sedang kita buka facebook, tengok gambar-gambar lelaki yang tak halal bagi kita, bersedia ke kita untuk tak tutup apa yang sedang kita buat tu jika baginda berada disisi kita?
Lau kaana bainana, baginda adalah murabbi terbaik, pendidik terbaik. Cintanya kita pada baginda s.a.w, biarlah sehingga setiap apa yang kita lakukan, kita mampu tetap teruskan walaupun ketika sekiranya baginda berada di antara kita.
Biarlah mampu kita juga berkata kembali kepada Rasulullah,
"Ya Rasulullah pemilik cintaku selepas Allah, aku sungguh rindu hendak bertemu denganmu." Moga kitalah di antara umatnya yang mendapat syafaat baginda di akhirat kelak. Amin!
Cinta ini adalah lubuk pahala
Dan tibalah saatnya untuk kita berikan cinta ini kepada pemilik yang seterusnya. Hanya kepada si dia, yang halal.
Bila baju melayu bertemu baju kurung. Hati bergetar. Terasa perasaan yang berlainan. Adakah itu cinta, mungkin ya. Jadi, adakah ia salah?
Betul atau salah bergantung kepada apa yang kita lakukan selepas itu. Jika kita memilih mendekati kepada jalan yang salah, kita menghampiri kepada cinta yang salah. Dan bermulalah proses penghasilan lubuk-lubuk dosa kita. Lubuk dosa yang penuh dengan angan-angan, lubuk dosa yang penuh dengan tangisan merajuk, lubuk dosa yang penuh pembaziran wang ringgit dan waktu, lubuk dosa yang penuh dengan syakwasangka kepada si dia yang mungkin curang, lubuk dosa dengan pergaduhan, lubuk dosa dengan ungkapan sayang yang bersifat luaran, lubuk dosa dengan berbangga dengan gambar-gambar berdua-duaan, yang mendekatkan diri kepada zina mata, zina hati. Dan terlebih bimbang jika pengakhirannya akan membawa penyesalan kepada diri- sendiri.
Tapi jika kita memilih menyalurkannya kepada jalan yang betul, ini akan menjadi sebuah cinta yang halal, cinta yang mampu menjadi lubuk pahala bagi kita. Lubuk pahala yang mampu memberikan ganjaran berlipat-lipat ganda.
Jika sudah bersedia, pilihlah untuk berkahwin. Tetapi bukan dengan cara bercinta sebelum berkahwin dengan lelaki yang tidak halal bagi kita. Ada cara-cara tertentu, antaranya melalui orang tengah yang kita thiqah padanya, atau ibubapa. Kita terjaga, maruah kita terjaga, dan keberkatanNya ada. Kita ingin membina sebuah rumahtangga yang barakah, bercinta hingga ke syurga. Macam mana nak bercinta hingga ke syurga apabila sebuah rumah tangga dimulai dengan perkara-perkara yang tidak diredhai Allah?
Cinta fitrah ini yang berakhir dengan sebuah perjanjian kuat yang indah, menjadi sebuah pelengkap agama. Dan seterusnya, lubuk pahala ini akan terus terisi dengan menjadikan diri sebagai seorang isteri solehah yang terbaik buat si dia yang halal, pemilik cinta kita selepas Allah dan RasulNya.


Bagi yang sedang bercinta dengan seorang lelaki yang belum halal bagimu, jika belum bersedia untuk berkahwin dalam masa yang terdekat, kuatkanlah diri, pilihlah untuk mengakhiri percintaan yang salah. Takut? Percayalah, Allah akan beri kekuatan. Jika benar si dia yang masih belum halal adalah untukmu, Allah akan hadirkan dia kembali buat dirimu. Janji yang Allah tak pernah mungkiri bahawa setiap makhluknya diciptakan berpasang-pasangan. Dan pasti ada pasangan yang tertulis namanya di Lauh Mahfuz untukmu. Dan bila kita meninggalkan sesuatu kerana Allah, Allah akan gantikan dengan sesuatu yang pasti lebih baik untuk kita. Kita mesti benar-benar percaya kerana Allah adalah pemilik cinta kita yang utama, yang takkan sesekali menipu hambaNya. Keyakinan dan keimanan ini adalah bukti cinta kita kepada pemilik cinta kita yang pertama iaitu Allah.
Cinta ini adalah lubuk pahala. Jika belum bersedia, atau belum mampu, atau belum tiba masanya, tetapi perasaan fitrah itu sudah ada, inilah yang akan menjadi lubuk pahala bagi kita. Bermujahadahlah. Tambahlah istighfar kepadaNya, berpuasalah untuk menjaga sebuah fitrah yang indah ini, dan teruslah berdoa. "Prayer is the best armor against all trials".
Dan dalam masa menanti seorang yang soleh hadir, kita bukan hanya perlu mencari, tetapi perlulah menjadi. Berusaha menjadi seorang wanita yang solehah, dan cuba memperbaiki kekurangan diri semampu yang mungkin.
*** Ya Allah..ampunkan segalanya...:'(  ***

                                                                                                         artikel dr i luv islam.com